Kamis, 22 Oktober 2015

22 Okt 2013 - 22 Okt 2015

Yeay… udah lama juga aku gak nulis-nulis lagi di blog. Beberapa kali masih suka nulis sih. Tapi lebih sering nulis di note smartphone aja. Soalnya lebih simple dan lebih enak kalau mau dibaca lagi, gak perlu koneksi internet. Hehehe…
Oke, cukup segitu aja intermezzo-nya. Heuheu…

Kali ini aku mau nulis tenthaanggg… 2 tahunnya firstdate kami. Ciyehehehehe…
Alhamdulillah… gak kerasa ya, udah tahun dari sejak pandangan pertama kami. Xixixi… 22 Oktober 2013 – 22 Oktober 2015. Itu bukan tanggal jadian kami ya, bukan! Itu tanggal first date kami dimana tanggal tersebut adalah tanggal pertemuan pertama kami juga. Hehehe… gimana ceritanya baru pertemuan pertama udah ngedate? Jawabannya adalah… TAKDIR! Bhakhakhakhak…

Sesimple itu? Haha ya gak juga sih. Hmm… jadi gini. Mungkin udah banyak juga ya pasangan yang berawal dari hal seperti kami alami. Oke, kami ini saling mengenal secara otodidak (?) halah… hehehe kamsud aku, kami saling kenal bukan karena dikenalin teman, satu kampus, satu sekolah, satu daerah, apalagi satu keluarga ya… bukan! Catet! (gak penting)
Terus gimana? Hm… Yak mungkin udah ada yang bisa nebak juga gimana kami kenal. Iya… Iya… Kami kenal dari Social Media. Huahahahahaha… Giling gak sih gue berani banget ngedate sama stranger (waktu itu)? Hakhakhak… Ya walaupun udah bukan hal aneh ya kenalan dari socmed lantas kopdar gitu. Tapi kan banyak kasus juga yang berawal kenal dari socmed terus ketemuan dan berakhir tragis (amit-amit).

Jujur aja, gue sih sebenernya takut juga karena waktu itu adalah pengalaman pertama banget kopdar sama stranger (lakik). Tapi, gatau kenapa gue mau aja waktu diajak doi nonton di suatu malam, kayak orang kesirep. Halah… Hehe…. Gak ding. Aa waktu itu ngajak aku jalan dengan baik-baik kok. Doi ngajak nonton Gravity di Empire XXI dan waktu itu kita janjiannya udah dari seminggu sebelum hari H. aku sih awalnya ya nerima ajakannya aa karena aku lagi pengen nonton tapi lagi bokek, eh ada yang ngajakin dan roman-romannya mau nraktir gitu, passss banget khaaaan? *hohohohoho* yaudah lah akhirnya aku mau aja nerima ajakan doi, padahal ya kita belum pernah ketemu. Hahaha... udah gitu, aku sama aa itu sebenernya jarang banget ngobrol di socmed. Aku lebih dekat sama teman cowokku yang lain *ehehehe*. Bisa dibilang durasi ngobrol aku sama aa itu bisa berapa hari atau berapa minggu sekali ngobrol kemudian hilang. Terus isi chat kami cuma say Hi doang, ya paling mentok nanya lagi apa lah ya atau sibuk apa gitu. Gak ada yang special sama sekali. SUMPEH! Aa juga bukan tipe orang yang suka gombal gitu sih. Jadi ya waktu itu aku biasa aja dan menganggap rencana nonton kita adalah sekedar kopi darat berupa janjian nonton bareng BIASA, nothing special. Emang akunya aja sih yang orangnya gak baperan ya. Hahahafreet…

Aa ngajakin perginya Selasa 22 Oktober 2013, bukan weekend gitu. Alasannya sih mau sekalian legalisasi ijazah di kampusnya (UGM). Tapi waktu itu sih aa dengan percaya diri bilang “(emot grin) Selasa ngedate sama kamu, jangan lupa”. Hayaaah… ketahuan deh siapa yang baperan dan ngincer duluan. Ye kan? :p

Singkat cerita, akhirnya kami bertemu untuk pertama kali pada tanggal 22 Oktober 2013, di Empire XXI Jogja. Jadi, dulu itu bioskop di Jogja cuma ada Empire XXI sama studio 21 di Ambarukmo Plaza, aa pengennya kita nonton di Empire XXI dengan alasan “ini dah 2013 gitu lhooo masa mau di 21?”. Hahaha… songong banget masnya. Ya maklum eike kan masih mahasiswi, waktu itu harga tiket di 21 sama XXI tu beda 5000 kalo gasalah, khan lumayan *anak mureh*. Sebenernya aku sih pengen di 21 aja, soalnya lebih rame kan di mall (takut diculik kalau sepi, hehe…). Terus kalo misal nanti nunggu kan gak bĂȘte bisa jalan-jalan dulu ke Gramedia atau kemana gitu. Tapi ya, manut yang bayarin aja deh ya. Etapi, bener aja doooong, aku kudu nunggu sekitar 10-15 menitan di Empire. Sebenernya aa tuh udah ngaret banget dari rencana janjian kami. Kan maunya nonton sore ya, eh aa sekitar jam 5 sore baru berangkat dari Solo aja dong. Hmm… akhirnya aku otw bioskopnya abis isya dan tetep harus nunggu aa. Tadinya kepikiran untuk batalin aja sih, soalnya dulu belum berani pulang malam. Tapi, aku gak enak plus kasian sama aa udah datang jauh-jauh tapi malah cancel. Yaudah berani aja deh ya dan aku percaya aja aa anak baik gak bakal macem-macem.

Aku duduk sendirian, pokoknya dah keki abis deh ya… Gatau kenapa banyak banget kayaknya yang ngedate di Empire hari itu. Rata-rata yang datang pasangan cowok-cewek (dan aing sendirian!). yaudah tetep sabar aja ya mblo. Aku terus ngechat aa biar buruan datang sambil ngancem aku mau pulang aja kalau aa masih lama. Hahaha…

Best part-nya (menurut aku sih), adalah pas momen pandang-pandangan pertama kita. Ciyeee…
Seperti yang kubilang. Aku kan udah sampai duluan di Empire, aku duduk di bangku tengah yang menghadap ke ticket box-nya (settingan lama, sekarang dah jadi cafĂ©-nya XXI). Waktu itu bangku sebelah kananku diisi sama orang pacaran, nah sebelah mereka (pojok kanannya) tu kosong seingatku. Aku masih chat sama aa, aa bilang dah sampai Empire, mau ngajak beli tiket dan nanya aku dimana. Aku bilang aku di dalam. Terus aa bilang “aku di pojok. Kamu yang lagi sendiri garing ya?”. Sialan. Tanpa pikir panjang, aku bermaksud noleh untuk ngeliat pojok yang dimaksud, memajukan kepala sedikit karena kehalang yang pacaran. Pas aku noleh ternyata aa juga melakukan hal yang sama, kami berpandangan untuk beberapa saat (aaaaa… kalo inget suka senyum-senyum gemes sendiri. hehe), lalu aa bangun dan menghampiri aku duluan. Kami salaman dan bertukar senyum kikuk. Hehehe… aa langsung ngajak beli tiket. Setelah dapat tiket aa langsung ngajak makan. Aa ngajak pergi makannya naik motornya aa aja biar gak ribet sendiri-sendiri. Kami makan di luar Empire XXI. *biar apa sih a makan diluar XXI? biar murah ya? Ngirit ya? Hahahaha* #dijitak

Karena kami baru ketemu jam 8 malam dan tiket kami jam 8.40, kami berniat nyari makan yang deket-deket Empire aja biar bisa nonton tepat waktu. Tadinya sih waktu chatting, aa mau ngajak ke Madam Tan yang deket Mirota Kampus, waktu itu masih lumayan baru dan hits nget. Tapi, ya lumayan jauhlah ya dari Empire. Kapan-kapan aja deh ya kesananya (dan sampe sekarang gak pernah diajakin kesana lagi sama aa *ngenes). Akhirnya, kami cuma mamam Mie Ayam Mas Yudi belakang Galeria. Hakhakhak… jomplang amat ya? Heu yaudah gapapa yang penting bisa mamam gratis, rasah banyak protes :p

Nah, pas makan itu baru kami lumayan banyak ngobrol. Aa mulai tanya-tanya soal aku, tinggal dimana, nanyain keluarga, dulu sekolah dimana, nanya kuliah, pokoknya bisa buat bikin buku biografi aku aja lah ya. Hahaha… lebay. Sama dengan aa, aku juga nanya-nanya dong. Rugi booook masa dia dapat info eike kagak. Hehehe… Aku nanya cukup banyak salah satunya aku tanya aa kerja dimana, tapi waktu itu aa jawabnya gak jelas mbuhlah dia jawab apa, yang aku perhatiin sih waktu itu jari-jari tangannya warna warni gitu kayak kepeper tinta. Sempet mikir, jangan-jangan kerja di fotokopian ni orang. Huakakakaka… lumayan juga kan kalau gue skripisi bisa minta bantuan doi biar dapat diskon khusus. #plak pokoknya banyak hal lah yang kami obrolin baik di tempat makan maupun di jalan balik menuju XXI.

 Sampai di XXI, kami terlambat. Kami lewat pintu sebelah barat, theater kami dekat pintu tersebut. Pintu theater sudah dibuka, petugas sudah sejak lama standby di depan pintu, dan penonton lain udah pada masuk, malah kayaknya sudah  mulai filmnya. Pas mau masuk aa minta aku nunggu dulu karena dia mau ke toilet. Hadeeeeh… masih harus menunggu aa lagi dan lagi. Baiklah… --- gak lama aa keluar dan kami masuk ke theater. Di theater kami hanya nonton aja, tak ada obrolan. Yaiyalah… kalau mau ngobrol mending pindah aja ke kapeee.

Kebetulan durasi filmnya gak lama banget. Jam 10an kami dah keluar theater.  Motorku terparkir dekat dengan pintu keluar theater, aa ngikutin aku sampai motorku. Kami diem-dieman sesaat. Aa kayak mau ngomong sesuatu tapi gimana gitu. yaudah daripada lama, aku mencoba memecah kecanggungan antara kami. Aku nawarin aa naik motorku dulu untuk nanti ngambil motor aa yang terparkir agak jauh dari kami saat itu. Toh, jalan keluar parkir motor Empire kan searah, biar sekalian aja. Setelah ambil motor aa dan keluar bareng, kami berkendara berdampingan sambil ngobrol *jangan ditiru ya hehe*. Lalu kami berpisah di Jalan Kaliurang dekat gang Flaurent Salon. Aa waktu itu nawarin anter sampai rumah, tapi aku bilang pulang sendiri aja (masih parno takut diculik. Hehehe). Dan Alhamdulillah, kami sampai di rumah masing-masing dengan selamat. Aku gak diculik lhoooo… Yeaaaayyy! Hehe…

Setelah pertemuan itu, mulai deh aa melancarkan serangan-serangan pedekatenya. Hehe… 4 hari setelah pertemuan itu aa juga nyatain perasaanya dan ngajak jadian (sebenarnya mah doi langsung ngajak rabi. lol banget). Tapi, aku sih masih gak percaya gitu sama dia. Hahaha… jadi gak kujawab mau apa nggak. Yaiyalah wong baru 4 hari sejak pertemuan pertama, masa iya langsung aku terima. Kami bertemu juga bisa dibilang jarang banget untuk ukuran Jogja-Solo doang, ketemu bisa 2 minggu bahkan pernah 3 bulan sekali. Hahaha…  Pokoknya kisah kami benar-benar berjalan begitu aja tanpa ada hari jadian. Makanya kadang bingung kalau ditanya dah berapa tahun pacaran. Kami merasa nyambung ketika bercanda dan ngobrol, juga saling mengerti kesibukan masing-masing so gak ada drama dan akhirnya nyaman. :)




Intinya memang inilah takdir kami, dipertemukan dan dipersatukan dengan cara seperti ini. :)

Kamis, 01 Januari 2015

Tugas Camtasiaaaa~

Heiii... Apa kabar all my silent readers? (padahal emang gada yang baca aja. lol~)
Sudah lama juga saya gak ngepos (pret~). Hehe...

Ada kesalahan di dalam gadget ini